Breaking News

Pelapor Pertanyakan Tindak Lanjut Aduan Penjualat Aset Di Desa Selat Oleh Salah Oknum DPRD Lobar

 


Lombok Barat - Sejumlah Aktifis yang tergabung dalam gerakan penyelamat aset daerah mempertanyakan kembali  sejauh mana tindak lanjut aduan dugaan penjualan aset desa selat  yang melibatkan oknum Anggota DPRD ke kepolda NTB 


Asmuni, Salah Satu Aktivis Pergerekan Penyelamat Aset Lombok Barat mengungkapkan, Sejauh ini pihak Kepolisian ( Polda NTB - Red ) Belum menetapkan siapa tersangka dalam kasus ini, Padahal Menurutnya, Laporan mereka masuk ke Polda NTB dari tahun 2019



"Pertanggal 23 Desember 2019,laporan pengaduan kami masukkan, berkaitan soal lahan yang menjadi Aset Lobar di Desa Selat, Kecamatan Narmada dengan lokasi sangat strategis, Yakni di pinggir jalur utama,yang mana Luas lahan tersebut, diperkirakan sekitar 4.868 m2 dengan kisaran harga mencapai miliaran rupiah." Ungkapnya




Asmuni menilai, Dari Laporan yang ia layangkan itu, Cukup banyak alat bukti yang di lampirkan sebagai bukti awal pengaduan ,mulai dari catatan  pemerintah daerah Lombok barat yang paling bawah,yang di catat oleh desa  dan camat,bahkan catatan neraca di aset Daerah kabupaten Lombok barat ,belum lagi catatan tim inventaris provinsi daerah tingkat (1) satu  Nusa Tenggara Barat tahun 1988 dan keterangan masyarakat yang menempati kepada siapa dia menyewa dan membeli obyek tersebut 


Sejauh ini kata asmuni, Meakipun Sudah Ada SP2HP yang mereka terima pada tahun 2020 kemarin, Namun setelah itu tidak ada lagi Kabar dari Kasus Tersebut



" Memang benar kami sudah menerima SP2HP Nomor : B/84/VI/2020/Dit Reskrisus itupun pertanggal 09 Juli 2020 dan sampai sekarang tak ada lagi kabar atas kasus tersebut." Ungkapnya 


Untuk kasus ini,KataAsmuni, pihaknya pasti akan datang silaturrahmi nantinya ke Kapolda NTB untuk mempertanyakan kembali  sejauh mana penangan kasus aset yang sudah dilaporkan ini. 


" Hal ini kami lakukan Agar apa yang menjadi instruksi presiden RI kepada polri untuk mengusut mafia tanah guna memberi kepastian hukum kepada masyarakat sejalan sebagaimana rasa sebuah keadilan. 


Seperti apa yang pernah di ucapkan oleh bapak Kapolri Jenderal Listyo Sigit menginstruksikan kepada seluruh jajarannya untuk  tidak ragu mengusut tuntas kasus-kasus mafia tanah di seluruh Indonesia. Upaya ini sejalan dengan instruksi dari Presiden Indonesia Joko Widodo yang fokus untuk memberantas praktik mafia tanah di Indonesia 


" Kami percaya kepada bapak Kapolda NTB yang pasti akan mengusut tuntas aduan masyarakat, karna sudah  sangat  jelas atas perhatian, Presiden yang menginformasikan, mengintruksikan kepada kapolri untuk mengusut tuntas masalah kasus mafia tanah, tentunya dan pasti instruksi dari Presiden pasti akan dilaksanakan oleh pihak Polda NTB untuk memberi kepastian kepada masyarakat,kepastian hukum atas persolan pengaduan masyarakat terhadap indikasi dugaan keterlibatan oknum pejabat DPRD Lobar di dalam persolan aset selat di kec narmada yg sudah di laporkan." cetus Asmuni.(red)

0 Komentar




Advertisement

Type and hit Enter to search

Close